Sudah sekian lama tidak menulis posting-posting yang panjang. Mungkin disebabkan dengan kesibukan proposal fyp, assignment dan group project. Apa – apa pun, bersyukurlah kita kepada Allah S.W.T, kerana masih lagi memberi peluang kepada kita untuk menghayati bulan Ramadahan yang mulia ini. Secara tak sedar, kita pun dah melalui lebih dari setengah bulan Ramadhan.

Teringat dengan satu peristiwa sebelum Ramadhan, ada seorang kawan yang kehilangan ayah yang tercinta SEHARI sebelum Ramadhan (semoga arwah ditempatkan dalam golongan orang yang beriman). Pada waktu itu, terdetik dalam hati

“Ya Allah, kau masih lagi memilih aku untuk menghayati bulan Ramadhan ini.”

Pernah juga terfikir, andai kata kita yang diambil oleh Allah terlebih dahulu, cukupkah amal yang kita buat sebelum ini. Atas sebab inilah ramai umat Islam tertunggu – tunggu bulan Ramadhan disebabkan ganjarannya yang terlalu banyak.

Kadang-kadang, timbul juga persoalan di fikiran, sekarang sudah setengah bulan Ramadhan, tetapi adakah kita semua sudah mencapai objektif yang sepatutnya? Adakah setengah bulan yang lepas, menjadikan kita lebih dekat dengan Allah, lebih bertakwa dengan Allah ataupun hari-hari yang lepas itu cumalah seperti hari-hari kita yang biasa. Mungkin perbezaanya kita berpuasa. Apa yang kita nak capai sebenarnya dalam bulan Ramadhan ini. Firman Allah S.W.T yang bermaksud

“Wahai orang yang beriman, diwajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa.” ( al-Baqarah 2:183)”

Agar kita bertakwa. Ya. Itulah sebenarnya yang kita perlu capai dalam bulan ini. Orang yang bertakwa ialah orang yang sentiasa berhati-hati dalam perbuatan mereka agar tidak terbabas dan melanggar hukum Allah.

Amatlah rugi, sekiranya kita tidak menghayati betul-betul bulan Ramadhan ini. Allah dah beri kita peluang, tapi kita masih sia-siakan peluang itu. Setengah bulan dah berlalu begitu sahaja, tapi kita masih lagi berada di takuk yang lama. Kita masih dengan perangai buruk lama kita. Sepatutnya dalam bulan Ramadhan ini, orang yang suka mengumpat, akan kurang mengumpat. Orang yang tidak menundukkan pandangan, akan mula menjaga pandangan. Orang yang merokok, akan cuba untuk berhenti merokok. Pendek kata, bulan ini sepatutnya berlaku proses perubahan diri ke arah yang lebih positif. Perubahan yang sedikit pun tidak mengapa.

titik perubahan

Kita masih lagi ada lebih kurang setengah bulan. Masih lagi ada peluang untuk kita. Bahkan, Allah sebenarnya memang tertunggu-tunggu kita untuk beribadah kepadaNya. Bila lagi kita nak khusyuk beribadah kepadaNya. Seperti mana firman Allah S.W.T yang bermaksud

Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.” (Al-Hadid: 16)”

Jom. Apa tunggu lagi. Marilah kita luangkan masa yang ada ini untuk kita menghayati betul-betul bulan Ramadhan agar kita menjadi hambaNya yang lebih bertakwa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s